Jangan remehkan siapapun

penyapu jalan
Sore hari dikala waktu istirahat, diruang keluarga..
B berkata : kak, tadi aq sebel banget ma orang ….

A berkata : emang kenapa kamu bisa sebel ma dia???

B berkata : dia itu dah orangnya jelek, nakal pula…
tadi bolpoin adik, diambilnya 🙁

A berkata : lha emang gak minta izin, kamu kan ada bolpoin gak cman satu…

B berkata : izin, tapi adik gak mau pinjamin dia nakal sih…

A berkata : jangan gitu, senakal-nakalnya dia kan minta izin…
itu ladang amalmu, dikembalikan gak bolpoinnya….

B berkata : dikembalikan setelah pelajaran selesai (sambil manyun karena merasa tidak didukung)

A berkata : itu tandanya dia beretika baik, tapi seburuk-buruknya pasti dia punya sisi baik…

B berkata : iya juga sih kak, dipikir-pikir dia termasuk anak pandai tapi cman iseng nya itu yang bikin gemes :O

A berkata : seburuk-buruk orang pasti ada sisi baiknya, jangan remehkan siapapun dia karena mungkin dia lebih baik disisi lain dari kita..
Coba kamu lihat tukang sapu jalan itu, baik apa buruk???

B berkata : ih, jijik kak kan kotor…

A berkata : tapi jika tidak ada bapak atau ibu penyapu jalan kamu akan lebih jijik melihat jalanan kota…
Mereka dah bangun lebih awal untuk membersihkan jalan dan mendapat rizqi untuk keluarganya secara halal itu suatu yang sangat mulia…

B berkata : iya sih, ya sepakat kak…
jadi harus selalu menghargai dan jangan mengganggap remeh siapapun itu 😀

A berkata : ayo sekarang ambil buku pelajaranmu, ada PR kagak???

B berkata : sip, bantuan PR Fisika 😀